Selasa, 23 September 2014

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia 
Politeknik Kesehatan Kemenkes Semarang 
Jurusan Kesehatan Lingkungan Purwokerto
Program Studi Diploma III Kesehatan Lingkungan 
Karya Tulis Ilmiah, Juli 2014

Abstrak
Widya Kresna Nurprihanto (widyakresna8@gmail.com )
STUDI KOMPARASI PEMAKAIAN SARINGAN ARANG SEKAM PADI DENGAN PASIR SUNGAI DALAM MENURUNKAN KEKERUHAN AIR SUMUR GALI DI DESA PELUMUTAN KECAMATAN KEMANGKON KABUPATEN PURBALINGGA TAHUN 2014. 
XVI + 74 halaman : gambar, tabel, lampiran  
 
Air merupakan unsur yang sangat pokok di alam serta merupakan kebutuhan yang sangat vital bagi seluruh makhluk hidup. Salah satu masalah penyediaan air bersih yaitu kekeruhan yang dapat mengakibatkan adanya gangguan kesehatan. Penyaringan merupakan salah satu upaya mengatasi kekeruhan. Filtrasi dapat menggunakan media seperti arang sekam padi dan pasir sungai.  
Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui perbandingan pemakaian saringan arang sekam padi dengan pasir sungai dalam menurunkan kekeruhan air sumur gali.
Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian eksperimen. Penelitian dilakukan di sumur gali milik responden di desa pelumutan kecamatan kemangkon kabupaten purbalingga. Pengumpulan data dilakukan dengan pengukuran, pengamatan dan pencatatan.        Hasil penelitian ini diketahui rata-rata sebelum perlakuan arang sekam padi 18 NTU dan sesudah perlakuan menjadi 16,3 NTU ketebalan 10 cm, 13,7 NTU ketebalan 20 cm, 10,3 NTU ketebalan 30 cm, 7,3 NTU ketebalan 40 cm, dan 5,3 NTU ketebalan 50 cm. Rata-rata sebelum perlakuan pasir sungai 18 NTU dan sesudah perlakuan menjadi 16 NTU ketebalan 10 cm, 15,3 NTU ketebalan 20 cm, 12,3 NTU ketebalan 30 cm, 10,3 NTU ketebalan 40 cm, dan 8,3 NTU ketebalan 50 cm. Suhu sebelum perlakuan 28OC dan sesudah perlakuan 27-28 OC. pH air sebelum perlakuan 7 dan sesudah perlakuan 7-8. Berdasarkan analisis data menggunakan uji paired t test diperoleh nilai tabel >  t, artinya ada perbedaan penggunaan saringan arang sekam padi dengan pasir sungai sebagai media saring dalam menurunan kekeruhan air sumur gali.        Kesimpulan dari penelitian ini adalah ada perbedaan penurunan kekeruhan air sumur gali menggunakan arang sekam padi dan pasir sungai sebagai media saring. Sebelum perlakuan kekeruhan 18 NTU dan sesudah perlakuan arang sekam padi ketebalan efektif 50 cm rata-rata hasil pengukuran 5,3 NTU, untuk pasir sungai rata-rata hasil pengukuran 8,3 NTU (arang sekam lebih efektif dibandingkan pasir sungai dalam menurunkan kekeruhan air sumur gali). Untuk selanjutnya perlu dilakukan penelitian lanjutan pemakaian saringan arang sekam padi dan pasir sungai dimulai dari ketebalan 60 cm dan seterusnya untuk mendapatkan hasil yang memenuhi syarat.  

Daftar bacaan : 16 (1983-2013)
Kata kunci      : Kekeruhan, Arang Sekam Padi, Pasir Sungai
Klasifikasi      : -
Fulltext

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar